Dosen adalah pendidik profesional dan ilmuwan dengan tugas utama mentransformasikan, mengembangkan, dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi melalui pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat (Permendikbud 49/2014 Pasal 1:14)

06 Juli 2017

Aku dan Relawan TIK


Perjalanan Menuju Pengukuhan

Di masa lalu aku adalah mahasiswa yang sukarela memasang komputer server dan menghubungkan jaringan lokal kantor dengan komputer server berkas sendirian, walau itu tidak ditugaskan oleh kampus. Aku tidak sama sekali merasa sungkan untuk membantu kampus ku sendiri secara sukarela, karena aku butuh ruang amal untuk kepentingan akhirat dan karena aku berfikir kampus tidak bisa maju kalau mahasiswanya hanya berpangku tangan. 

Kampuslah yang membuka ruang bagi mahasiswa untuk turut membantu pengelolaan perangkat komputer dan jaringan di Laboratorium, dan aku siap bertanggung jawab atas keterlibatan mahasiswa dalam menyediakan layanan teknologi informasi secara sukarela di luar Laboratorium dan di luar kampus. Aku lah yang sejak tahun 2007 telah membuat mereka dibebani pekerjaan mandiri di luar kurikulum, terlibat dalam kelompok kerja mahasiswa yang melaksanakan beragam aktivitas layanan JAKI (Jaringan, Komputer, Aplikasi, dan Informasi) secara sukarela untuk kampus, dan menjalankan kelompok belajar untuk kaderisasi relawan yang bernama Forum TIK. Aku pernah mencoba membentuk forum ini tahun 2005, namun baru bisa berjalan dalam pengelolaan mahasiswa dua tahun kemudian. 

Wadah diskusi berbentuk forum ini sejak awal aku anggap penting. Dalam berkas laporan yang disampaikan kepada ketua Sekolah Tinggi Teknologi Garut pada tanggal 4 Januari 2002, saat menjadi relawan di Laboratorium Komputer, ku tuliskan bahwa kampus harus memiliki Pusat Teknologi Komputer yang dilengkapi ruang diskusi. Mungkin karena aku sadar pentingnya pengetahuan yang aku dapatkan sendirian di Laboratorium Komputer ini dari buku, majalah, dan pengalaman praktik di sana. Aku juga mengusulkan adanya ruang penelitian, perpustakaan, dan pusat operasi harian layanan TIK. Usulan ini aku jadikan pegangan saat merumuskan UPT Sistem Informasi Sekolah Tinggi Teknologi Garut tahun 2008. 

Aku selalu berkata kepada mereka di setiap angkatannya, bahwa pekerjaan sukarela ini adalah dalam rangka pengabdian, untuk pengalaman lapangan yang tidak diperoleh di dalam kelas. Mereka harus berbagi pengetahuan dan pengalaman kalau ingin pengetahuan dan pengalamannya bertambah. Banyak yang percaya dan bergabung. Dan satu tahun berikutnya aku mendengar dari mulut mereka bahwa ada bukti dari apa yang telah aku katakan itu. Oleh karenanya mereka nampak selalu semangat, walau mereka harus menjalani sistem penjenjangan hanya untuk membuka pintu pengalaman dalam proyek layanan JAKI di kampus atau kegiatan relawan lainnya. Dalam sistem penjejangan tersebut, mereka harus bergabung dalam forum TIK dulu. Satu tahun kemudian mereka membantu aktivitas layanan dalam kelompok kerja JAKI, dan satu tahun berikutnya mereka dapat dipilih sebagai kandidat koordinator kelompok kerja mahasiswa.     

Mereka juga berusaha semampunya menjalankan program kerja mingguan, bulanan, insidental, dan semesteran. Dengan program itu mereka tidak hanya mempraktikan keterampilan dalam rangka menyelesaikan masalah atau memenuhi kebutuhan nyata, tetapi juga mengajarkan pengetahuan dan keterampilan mereka kepada mahasiswa lainnya. Memang agak susah untuk mendorong mereka membuat laporan tahunan terkait aktivitas yang dilaksanakan, tetapi bagi ku yang terpenting adalah mereka telah mendapat manfaat dari kegiatan relawan tersebut. Dengan semangat mereka itu aku bisa naikan level tantangannya, di mana pada tahun 2009 aku berikan kesempatan kepada mereka untuk menjalankan proyek berbayar dalam wadah bernama Balai Latihan Kerja Mahasiswa. Aku namai levelnya dengan nama donasi, karena mereka mengupayakan profit untuk untuk operasional kegiatan relawan. Level ini melengkapi level sebelumnya yakni edukasi dalam forum TIK dan dedikasi dalam kelompok kerja JAKI. Kesempatan itu juga sekalian untuk memberi gambaran kepada kampus bagaimana investasi TIK telah dihemat karena keterlibatan relawan ini. Sebelumnya aku memang sempat agak tersinggung saat kampus menganggap biaya operasional TIK teramat besar, padahal sekelompok relawan di kampus telah berusaha menekan biayanya. 

Pada sekumpulan mahasiswa itu aku berkata, bahwa jika kalian atau kampus ini sudah mendapatkan manfaat dari kegiatan ini, maka mari kita bantu kampus lain untuk mendapatkan manfaat serupa. Perkumpulan itu bernama Kelompok Pecinta TIK atau KPTIK, transformasi dari forum TIK yang ditetapkan namanya pada tahun 2011. Dalam kegiatan pengenalan Relawan TIK Indonesia, ketua bidang literasi pengurus pusat Relawan TIK Indonesia menyarankan agar kumpulan mahasiswa ini tidak hanya menjadi pecinta, tetapi juga harus membuat apa yang dicintainya dirasakan kemanfaatannya oleh masyarakat. Saat itulah ku putuskan untuk merubah namanya menjadi Kelompok Penggerak TIK. Dan pada tahun 2012 itu, anggota KPTIK mulai mengenalkan KPTIK kepada siswa perwakilan sekolah dan merintis KPTIK di sekolah untuk mewujudkan manfaat relawan yang luas.

Karena sejak tahun 2011 terbentuk KP2TIK (Kelompok Pengembang Platform TIK), maka keberadaan kelompok yang berbeda dengan KPTIK ini juga harus dijaga. Karenanya aku katakan kepada anggota KPTIK saat itu bahwa dua kelompok ini harus melebur menjadi Komunitas TIK. Pada tanggal 15 Oktober 2012, bersama mereka ku bentuk Komunitas TIK Garut. Semangat utamanya masih sama, yakni meluaskan manfaat relawan di kampus, selain melanjutkan kerja kolaboratif yang terbangun di antara pegiat TIK di Garut saat mendampingi program KIV (Korea Information Technology Volunteers) yang dipercayakan Relawan TIK Indonesia kepada ku. Komunitas TIK Garut akan menaungi semua Komunitas TIK di sekolah-sekolah yang didampingi oleh Komunitas TIK kampus. Oleh karenanya tidak heran kalau pada tahun 2015 Komunitas TIK SMKN 10 Garut dibentuk oleh sekolahnya dengan logo yang sama persis dengan Komunitas TIK Garut; anggota semua Komunitas TIK ikut dalam kegiatan pelatihan gabungan, dan pembinanya hadir dalam Konferensi Komunitas TIK tahunan. 

Pada tanggal 24 November 2017, aku bersama tiga pegiat TIK lainnya, baik yang telah terdaftar ataupun belum sebagai anggota Relawan TIK Indonesia, dikukuhkan dengan mengenakan seragam Relawan TIK Indonesia. Pengukuhan itu mungkin agak menyalahi target pengurus pusat, karena ketua umumnya pernah menjawab pertanyaanku tentang pembentukan kepengurusan di Garut bahwa targetnya sekarang ini adalah membentuk kepengurusan di provinsi. Pengukuhannya secara simbolis dilakukan oleh Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal. Saat pengukuhan tersebut beliau bertanya, manakah yang lulusan ITB?. Hanya aku yang merupakan lulusan paskasarjana ITB dan berdiri saat itu. Ucapan beliau seakan memberi ingatan kepadaku bahwa apa yang aku peroleh dari ITB harus menjadi bekal dalam seluruh amal baktiku. 

Kehadiran beliau tidaklah disengaja, karena keterlambatan beliau menghadiri acara Wisuda kampus. Senat kampus saat itu di salah satu ruangan di gedung yang sekarang menjadi Area 306, meminta kesediaan ku untuk memberikan ruang waktu bagi beliau. Sebenarnya yang direncanakan untuk menjadi bintang utama kegiatan itu oleh Kementrian adalah Pak Cahyana Ahmadjayadi staf ahli Menkominfo. Dalam kesempatan sayup-sayup walau tidak terdengar, beliau mendorong mahasiswa ku yang hadir saat itu untuk ikut jejak langkah ku. Beliau saat itu memberi gelar kepadaku dengan nama Cahyana Junior. Beliau merasa heran ada seseorang yang memiliki nama yang sama dengan beliau dan mengira saya ada hubungan persaudaraan dengan beliau. Dan lucunya beberapa tahun kemudian, tepatnya pada tahun 2015, saat digelar kegiatan Hackathon Merdeka 2.0, orang-orang Telkom yang menjadi mitra kegiatan mengira saya adalah anak perempuannya beliau. Dugaannya sudah teramat jauh, karena saya bukan anak beliau dan bukan juga perempuan, hahaha.   

Ku Dedikasikan Semuanya untuk Relawan

Seseorang dari Direktorat Pemberdayaan Informasi Kementrian Komunikasi dan Informatika mengatakan kepada saya bahwa Garut beruntung karena pengukuhannya dihadiri oleh Dewan Pembina, Pengurus Pusat, dan terutama oleh Menteri. Karena belum ada yang dikukuhkan oleh Menteri, bahkan pengurus pusat sekalipun. Sejak saat itu ku sadari diri ini adalah bagian dari Relawan TIK Indonesia. Blog Komunitas TIK Garut aku rubah namanya menjadi Pusat Komunitas dan Relawan TIK Garut, sebagai wujud komitmen ku untuk membesarkan Komunitas TIK Garut dan Relawan TIK Garut. 

Di media sosial aku sering membagikan berkas konsep KPTIK, sebagai wujud amal berbagi yang selalu aku lakukan dan ajarkan. Kawan Relawan TIK Indonesia dari Palopo bahkan menyebut Garut sebagai kiblat Relawan TIK Indonesia, hanya karena kami banyak menyediakan berkas dokumentasi kegiatan KPTIK di blog. Aku selalu bilang baik kepada teman-teman Relawan TIK Indonesia ataupun Kementrian, bahwa Garut adalah untuk Indonesia. Artinya semua yang kami buat bebas untuk diambil. Secara khusus ada ruang simpan yang aku buat untuk menyimpan semua luaran kegiatan Komunitas dan Relawan TIK Garut agar dapat diakses oleh siapa saja. 

Rupanya apa yang aku bagikan menarik perhatian Direktorat Pemberdayaan Informatika. Dalam kesempatan kunjungannya ke Garut, salah satu pejabatnya menyatakan ketertarikannya dengan sistem penjenjangan KPTIK dan menganggapnya bermanfaat bagi Relawan TIK Indonesia. Tidak hanya KPTIK, beliau juga menyatakan ketertarikannya terhadap ICT4Pesantren. Mungkin inilah sebab kenapa Antaranews dikirim oleh Direktorat tersebut untuk meliputi kegiatan KPTIK dan peluncuran ICT4Pesantren. Yang pasti aku tidak pernah memintanya atau melakukan "lobi-lobi", istilah yang sering ku dengar di kalangan pengurus pusat. Aku ingat saat Rapat Kerja Nasional di Menado ada seseorang yang mengingatkan ku (entah serius atau gurauan) agar tidak melakukan lobi-lobi, padahal yang ku sodorkan kepada orang Direktorat Pemberdayaan Informatika itu adalah surat dinas yang harus diparaf sebagai bukti perjalanan dinasku. Sekalipun untuk menghadiri kegiatan di Menado itu aku harus melewatkan sesi wawancara anugerah prestasi, aku tidak perlu mencari untung duniawi, karena aku telah mendapatkan keuntungan ukhrowi. 

Hingga kemudian pada tahun 2013 aku diundang oleh Direktorat Pemberdayaan Informasi untuk hadir dan diberi kesempatan mengikuti lelang pekerjaan membuat sistem sertifikasi untuk Relawan TIK Indonesia. Orang pertama yang aku hubungi adalah ketua umum Relawan TIK Indonesia. Melalui pesan singkat aku bertanya soal perusahaan yang harus digunakan untuk keperluan lelang tersebut. Tetapi tidak ada balasan dari beliau. Akhirnya aku menyerahkan kesempatan tersebut kepada CV Insan Akademika, badan usaha milik Sekolah Tinggi Teknologi Garut yang biasa mengikuti lelang pekerjaan di pemerintahan. Hal tesebut menunjukan bahwa aku telah memprioritaskan Relawan TIK Indonesia dari pada kampusku sendiri untuk proyek tersebut. Walau demikian saat itu aku tidak terlalu memikirkan sebab kenapa Relawan TIK Indonesia tidak merespon pertanyaan ku. Bahkan aku sendiri bingung memahami apa yang harus aku buat dengan tawaran lelang tersebut.  

Takdir mengharuskan CV Insan Akademika mengerjakan proyek tersebut. Aku berusaha sebisanya untuk membantu tim mengerjakan proyek tersebut. Modal upayaku saat itu adalah ingatanku kepada pernyataan ketertarikan pejabat Direktorat Pemberdayaan Informatika terhadap sistem penjenjangan KPTIK. Gagasan yang aku buat adalah membuat sistem penjenjangan generik dengan merujukan sistem penjenjangan KPTIK dengan kegiatan relawan bidang TIK yang dilaksanakan di berbagai negara dan dilaporkan pada berbagai literatur. Direktorat Pemberdayaan Informatika sempat meminta agar bagian yang menyebutkan KPTIK Sekolah Tinggi Teknologi Garut dihilangkan. Permintaan tersebut membuat tulisan ini harus menjadi tulisan objektif tentang sistem penjenjangan Relawan TIK. Akhirnya produk pekerjaan itu berjudul Aktivitas dan Kompetensi Relawan TIK. Di dalamnya dibahas tentang pengertian Relawan TIK, aktivitas dan kompetensinya, serta sistem penjenjangan yang berkaitan dengan sertifikasi Relawan TIK. 

Pada bulan Mei 2013 hasil pekerjaan tersebut ku sajikan dalam Rapat Kerja Nasional Relawan TIK Indonesia. Baru ku sadari sekarang ini, seharusnya aku saat itu menyajikannya dengan mengenakan pakaian yang mencerminkan aku ini adalah perwakilan CV Insan Akademika. Tetapi aku terlalu larut sebagai anggota Relawan TIK Indonesia, sehingga aku menyajikan hasil pekerjaannya dengan mengenakan pakaian Relawan TIK Indonesia yang ku peroleh dari kegiatan pengukuhan satu tahun sebelumnya. Pernyataan anggota Relawan TIK Indonesia dalam forum yang masih aku ingat saat itu adalah tentang tidak mungkinnya orang Papua untuk mengikuti pelatihan TIK sehubungan kemampuannya yang tidak sama dengan orang di pulau Jawa. Saat itu aku berusaha untuk meyakinkan bahwa materi TIK yang dilatihkan kepada calon Relawan TIK adalah TIK dasar yang dibutuhkan oleh umumnya pengguna. Ketiadaan tenaga pelatih yang menguasai materi tersebut dapat disiasati dengan menyelenggarakan pelatihan untuk pelatih. Walau demikian, ada sebagian yang mengapresiasi aktivitas dan kompetensi Relawan TIK yang aku sajikan dan meminta agar dapat dilaksanakan di Relawan TIK Indonesia. 

Beberapa bulan berikutnya, bertempat di Jakarta aku diundang dalam kegiatan FGD (Focus Group Discussion) sebagai upaya Direktorat Pemberdayaan Informatika menerapkan hasil pekerjaan CV Insan Akademik dalam organisasi Relawan TIK Indonesia. Dalam pertemuan itu, pengurus Relawan TIK Indonesia menyatakan bahwa hasil pekerjaan tersebut tidak ada yang bisa diterapkan oleh Relawan TIK Indonesia, dan hanya akan dijadikan literatur saja. Permasalahan yang aku tangkap dari pengurus pusat Relawan TIK Indonesia adalah soal tidak adanya istilah Relawan TIK Penggerak, Perintis, Pengembang, dan lainnya dalam AD/ART Relawan TIK Indonesia. Aku merasa pengurus pusat saat itu teramat kaku dalam menyikapi istilah-istilah yang aku buat berdasarkan sejumlah literatur. 

Aku tidak mempersoalkan hasil pekerjaannya bermanfaat atau tidak bagi Relawan TIK Indonesia, aku hanya agak sedikit tersinggung karena hasil pekerjaan yang diperoleh dengan memperhatikan literatur itu banyak dibantah tanpa menggunakan literatur. Aku sempat berfikir, seandainya semua kebutuhan pengembangan organisasi bisa diwujudkan oleh Relawan TIK Indonesia dengan tanpa meninjau kegiatan Relawan TIK di tempat lain yang didokumentasikan dalam sejumlah literatur, maka pekerjaan yang digarap oleh CV Insan Akademika ini adalah mubadzir. Direktorat Pemberdayaan Informatika tidak seharusnya mengalokasikan anggaran untuk mengembangkan Relawan TIK Indonesia dengan proyek tersebut. 

Selepas kegiatan itu aku bagikan berkas hasil pekerjaan CV Insan Akademika tersebut ke pengurus pusat Relawan TIK Indonesia yang ikut hadir dalam FGD. Namun ada tanggapan salah satu pengurus pusat yang sungguh mengagetkan. Beliau mengatakan bahwa tidak ada satupun peserta diskusi dari Relawan TIK Indonesia yang faham dan setuju isi buku yang digarap oleh CV Insan Akademika tersebut. Beliau meminta agar buku tersebut hanya dikonsumsi di Garut saja dan tidak perlu disebarkan ke luar Garut. Beliau siap mereview buku tersebut jika disebarkan yang dampaknya tidak akan baik untuk ku. 

Nampaknya beliau tidak faham kalau buku tersebut tidak membahasa tentang Relawan TIK Indonesia, tetapi tentang Relawan TIK secara umum. Saya coba menjelaskan bahwa Relawan yang bergerak dalam bidang TIK tidak hanya ada di Indonesia, sehingga untuk memudahkan dalam buku tersebut digunakan istilah Relawan TIK, tetapi tidak difahami sebagai Relawan TIK Indonesia. Oleh karenanya semua konsep yang tertuang dalam buku tersebut adalah konsep generik yang tidak harus difahami sebagai konsep Relawan TIK Indonesia. Beliau mendorong agar konsep itu untuk Komunitas TIK Garut dan istilah Relawan nya diganti dengan Komunitas saja. Tentu saja hal tersebut tidak mungkin dipenuhi karena sejak awal buku itu dibuat untuk menjelaskan sistem penjenjangan relawan dalam bidang TIK, bukan komunitas TIK. 

Satu kalimat yang cukup menyakiti perasaan adalah bahwa aku bukanlah anggota Relawan TIK kalau aku punya pemahaman yang berbeda dengan pengurus pusat Relawan TIK Indonesia. Kalau konsep dalam buku itu dijalankan di Garut maka aku tidak pantas mengenakan atribut Relawan TIK Indonesia. Kalau tetap mengenakan atributnya, maka aku dianggap mendompleng kebesaran Relawan TIK Indonesia untuk kepentingan pribadi yang kecil. Ternyata apa yang aku perbuat itu dianggap kepentingan pribadi, padahal aku lakukan dengan total untuk Relawan TIK Indonesia. 

Bagi ku itu sama dengan mengusir Relawan TIK Garut hanya karena adanya perbedaan pemahaman. Aku jelaskan kepada beliau bahwa ketua umum Relawan TIK Indonesia sangat terbuka terhadap perbedaan, tidak seperti beliau. Ketua umum Relawan TIK Indonesia mengatakan pada tahun 2012 bahwa teman-teman Komunitas TIK Garut dapat menjadi Relawan TIK Indonesia tanpa perlu melepas atribut Komunitas TIK Garut. Namun dari pernyataan dalam chat tersebut saya diberi tahu kalau di dalam Relawan TIK Indonesia anggota tidak boleh berbeda intepretasi tentang "relawan TIK" (bukan "relawan TIK di Indonesia sebagai personal" dan bahkan bukan "relawan TIK Indonesia sebagai organisasi") sekalipun pemaknaannya berdasarkan kepada literatur. Jadi ilmu pengetahuan yang diwakili literatur bisa diabaikan sekiranya besebrangan dengan pendapat pribadi atau golongan. Terus terang hal ini besebrangan sifat akademisi yang terbiasa meletakan pendapat pribadi dan golongan di atas ilmu pengetahuan.

Sejak saat itu kami melaksanakan kegiatan Relawan TIK Garut dalam bendera Komunitas TIK Garut, supaya tidak dianggap mendompleng kebesaran Relawan TIK Indonesia. Sistem penjenjangan tetap bejalan, karena sejak awal penjenjangan ini memang bukan untuk diterapkan dalam Relawan TIK Garut, tetapi dalam KPTIK. Semua kegiatan yang dilaksanakan oleh Komunitas TIK Garut kami laporkan kepada pengurus wilayah Jawa Barat sebagai kegiatan Relawan TIK Garut, dan itu tidak masalah karena aku sejak awal telah menyatakan dedikasi dan tidak membedakan antara Komunitas TIK Garut dengan Relawan TIK Garut. Dan aku tidak perlu mengatakan Relawan TIK Garut mendompleng Komunitas TIK Garut, karena aku percaya apa yang dikatakan oleh ketua umum Relawan TIK Indonesia tentang Integrasi dan Kolaborasi. Alhamdulillah, karena kegiatan tersebut Komunitas TIK Garut didaulat oleh Dinas Komunikasi dan Informatika serta Gubernur Jawa Barat sebagai Komunitas TIK terbaik di Jawa Barat.

Aku sekarang duduk di kepengurusan pusat karena diminta oleh ketua umum terpilih pada tahun 2016 di Yogyakarta. Jika tidak karena melihat jasa beliau yang besar dalam membangun Komunitas dan Relawan TIK di Garut, aku tidak akan mau. Malam hari sebelumnya aku didorong-dorong seseorang di hadapan pak Fajar Eridianto yang menjabat ketua umum sekarang ini untuk ikut bursa calon ketua umum. Aku menjawab dengan tegas "tidak", jawaban sama seperti yang pernah disampaikan kepada beberapa orang sebelum datang ke Yogyakarta. Jawaban itu bukan karena aku setuju atas nasihat seseorang untuk tidak masuk dalam pengurus pusat Relawan TIK Indonesia, tetapi karena aku tidak ingin saja, dan ingin lebih fokus ke rencana studi Doktoral. Yang aku kerjakan di Yogyakarta saat ngobrol dengan teman-teman pengurus cabang atau wilayah adalah mempengaruhi agar pak Fajar Eridianto terpilih sebagai ketua umum Relawan TIK Indonesia, bukan melobi-lobi agar aku masuk bursa kandidat. Bahkan aku juga heran, kenapa nama ku harus tertulis di papan kandidat ketua umum dalam rapat tertutup itu.   

Tidak perlu meragukan dedikasi ku kepada Relawan TIK Indonesia. Aku bekerja untuk Relawan TIK Indonesia atas dasar kemanusiaan, bukan karena motif kepentingan pribadi yang kecil semisal uang proyek, ketenaran, atau apapun. Harga surga tidak bisa ditukar dengan harga dunia. Sejak tahun 2000 an aku bekerja sebagai Relawan dengan hati demi amal. Apa yang ku bagi adalah untuk melipatgandakan pahala yang di antaranya semoga dapat menggugurkan dosa. Aku tidak menjadikan liputan-liputan media / TV, proyek buku seharga 50 juta, atau hibah seharga 3 milyar, atau anugerah atas prestasi sebagai tujuan menjadi bagian Relawan TIK Indonesia. Tetapi aku tidak bisa menolak apabila orang mau memberi, utamanya untuk kepentingan kampus, Garut, Indonesia, atau Kemanusiaan. Aku bisa buatkan semampu ku buku-buku untuk Relawan TIK Indonesia atau siapapun yang berada di jalan kemanusiaan secara sukarela dan tanpa perlu melalui proyek profit. Aku bisa bantu siapa saja secara sukarela untuk kepentingan bangsa dan negara agar dia atau mereka dapat tampil di media atau mendapatkan anugerah seperti yang dilakukan kolega-kolega terhadap diriku.

Siapa saja dapat menjadikan diriku sebagai bagian dari dirinya jika ia menghendaki. Karena aku adalah kamu, dan kita adalah satu.  

Tulisan ini aku buat sebagai renungan perjalanan relawan ku dalam Relawan TIK Indonesia, sebagai bentuk rasa ikut bersyukur atas adanya Relawan TIK di Indonesia yang keenam tahunnya pada tanggal 5 Juli 2017 lalu. Semoga menjadi pelajaran yang baik dan membuat relawan bisa lebih saling memahami. Selamat milad, semoga Relawan TIK Indonesia menjadi organisasi yang lebih terbuka dan lebih matang. 

0 komentar :

Posting Komentar

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya